iklan

CONTOH MAKALAH TEKNOLOGI TEKNOLOGI INFORMASI



BAB I
PENDAHULUAN

A.        Latar Belakang
Kemajuan teknologi informasi dan komunikasi saat ini telah mengubah cara hidup masyarakat dalam menjalankan aktivitasnya sehari-hari. Peranan dan keberadaan teknologi informasi dan komunikasi di segala sektor kehidupan tanpa sadar telah membawa dunia kegerbang globalisasi tanpa batas dan tidak mengenal jarak. Siapapun dapat berkomunikasi dan mengakases segala informasi yang dibutuhkan dengan cepat dan dimanapun keberadaannya. Halini tidak saja mendorong dunia bisnis dan usaha juga mendorong aktivitas belajar mengajar pun mulai dengan akses tanpa batas.

Saat ini mulai banyak perusahaan yang melirik adanya peranan yang sangat penting dengan teknologi informasi dan komunikasi. Dengan adanya penerapan ini maka terjadi transformasi terhadap paradigma baru didalam institusi dan juga hubungan perusahaan dengandunia luar atau stakeholders. Dalam buku Cultivating Peace, Ramizes mengidentifikasi berbagai pendapat mengenai stakekholder ini. Beberapa definisi yang penting dikemukakan seperti :
Freeman (1984) yang mendefinisikan stakeholder sebagai kelompok atau individu yang dapatmempengaruhi dan atau dipengaruhi oleh suatu pencapaian tujuan tertentu. Sedangkan Biset(1998) secara singkat mendefinisikan stakeholder merupakan orang dengan suatu kepentinganatau perhatian pada permasalahan. Stakeholder ini sering diidentifikasi dengan suatu dasartertentu sebagaimana dikemukakan Freeman (1984), yaitu dari segi kekuatan dan kepentinganrelatif stakeholder terhadap issu, Grimble and Wellard (1996), dari segi posisi penting danpengaruh yang dimiliki mereka.

Dalam hal ini teknologi informasi dan komunikasi menjadi sangat penting untukurusan perbankan. Banyak aktivitas yang dilakukan dengan fasilitas ini, demikian juga segalakegiatan operasional dan keuangan yang ada di perbankan. Untuk dapat mengaplikasikan dan mengimplementasikan fasilitas ini, biasanya pihak perbankan menyewa atau membuat kemitraan dengan pihak ketiga sebagai penyedia jasa aplikasi perantara. Sebagai pihak penyedia jasa financial maka semua kebutuhan harus siap dengan segala permintaan pelanggannya. Dalam hal ini layanan yang dapat disediakan antara lain adalah switching dan penyelesaian/seetlement pembayaran secara sharing/bersama bagi seluruh entitas bisnis, terutama institusi/lembaga keuangan. Juga dapat menyediakan kerangka bisnis dan hukum yang memungkinkan terjadinya sharing jaringan antara bank, provider penyedia layanan umum, pemilik tagihan, penerbit kartu, outlet/merchants dan lembaga bisnis lainnya termasuk penyediaan kerangka kerja teknis yang memungkinkan semua perusahaan yang terlibat dapat menikmati jasa yang ditawarkan secara maksimal.

B.        Perumusan Masalah
Mengaplikasikan dan mengimplementasikan layanan switching dan penyelesaian/seetlement pembayaran secara sharing/bersama bagi seluruh entitas bisnis, terutama institusi/lembaga keuangan.
Menyediakan kerangka bisnis dan hukum untuk dapat sharing jaringan antara bank, provider penyedia layanan umum, pemilik tagihan, penerbit kartu, outlet/merchants dan lembaga bisnis lainnya termasuk penyediaan kerangka kerja teknis yang menungkinkan semua perusahaan yang terlibat dapat menikmati jasa yang ditawarkan secara maksimal.

C.        Metode
Dalam penulisan makalah  yang saya buat ini menggunakan metode data literature dari  Hutapea, Tommy P.M. (2003; 1-17). Artikel Populer Ilmukomputer.com Untuk dapat mewujudkan pertukaran data financial yang baik, maka harus
dilakukan:
1.   Membuat integritas client dalam bertransaksi financial lebih terjamin
2.   Membuat bentuk jaringan LAN yang termudah, termurah dan tercepat di pihak ketiga untuk menyediakan kepada pihak penyewa.




BAB II
DASAR TEORI

Perkembangan bidang Teknologi Informasi dan Komunikasi saat ini, nampaknya membuat organisasi yang bergerak dalam bidang jasa telekomunikasi terutama yang melakukan jasa pertukaran data mentransformasikan perubahan paradigma baru ke dalam institusi mereka.
Banyak perusahaan-perusahaan di Indonesia secara umum telah mencoba mengoptimalkan pemanfaatan jaringan internet sebagai upaya perluasan bisnis. Pemanfaatan ini dilakukan dengan menjadikan akses informasi dalamjangkauan yang lebih luas dan terintegrasi.
Dengan adanya peningkatan aktivitas pelanggan maka akan semakin komplek pula permasalahannya terutama dalam kecepatan pelayanan dan keamanan datanya. Mereka menginginkansolusi untuk mendapatkan kemudahan dalam melakukan transaksi, pelaporan, pertukaran data, dan lainlain.
Organisasi dapat menawarkan solusi dalam menangani urusan financial. Salah satunya yaitu :
  1. menyelenggarakan layanan Integrated Data Warehouse yang berisi berbagai informasi untuk transaksi
b.   finansial yang dibutuhkan seperti Sistem Informasi Debitur Perbankan Sistem   Informasi Debitur Kartu Kredit dan Sistem Informasi Debitur Leasing. Manfaat bagi perusahaan atau institusi adalah tersedianya berbagai informasi yang berhubungan dengan industri finansial secara terintegrasi. Akan tetapi masih banyak juga pelanggan yang kurang menguasai computer, sehingga hal ini juga membuat kinerja system pada solusi yang ditawarkan, agak berjalan lambat. Kata Kunci : Teknologi Informasi dan Komunikasi, Transaksi, Financial, Pertukaran Data



BAB III
PEMBAHASAN

A.        KEMAJUAN TEKNOLOGI INFORMASI DAN KOMUNIKASI
Batas ruang dan jarak bukan merupakan halangan untuk tetap berkomunikasi. Sarana dan prasarana yang mendukung merupakan kunci sukses dalam menjalankan komunikasi yang berbasis informasi.

1.   TRANSAKSI BISNIS MELALUI INTERNET
Seperti yang disampaikan oleh Purbo, Onno (2000) bahwa Sebagian besar e-commerce yang banyak di gembar-gemborkan umumnya merupakan e-commerce tipe B2C (bisnis to customer). Wajarlah B2C memang sebetulnya kelas bisnis yang sifatnya retail yang perlu menarik massa; tentunya wajar-wajar saja kalau teman-teman yang masuk ke bisnis B2C ini memasang iklan-iklan besar-besaran di media massa. Kadang kala teman-teman ini kurang hati-hati atau menggunakan strategi yang salah sehingga yang terjadi akhirnya lebih banyak membakar uang percuma tanpa berhasil menarik massa.
E-Commerce B2B (bisnis to bisnis) merupakan pola yang jauh lebih menarik daripada Ecommerce B2C. Dari berbagai research yang ada, tampak bahwa B2B menghasilkan transaksi yang jauh lebih besar daripada B2C. Nilai transaksi B2C umumnya hanya sekitar 10-20% dari pada B2B. Terdapat dua (2) pola utama di B2B, yaitu yang berbasis komunitas & yang berbasis teknologi untuk mengeffisienkan proses transaksi. Yang pertama yang berbasis komunitas biasanya dikenal sebagai market place umumnya merupakan komunitas yang sifatnya vertical (dari hilir ke hulu). Dalam pola ini biasanya kita masih bisa melihat aktifitas mereka di Web & biasanya merupakan pengembangan dari media online yang difokuskan pada komunitas bisnis tertentu yang mencakup strata dari hilir ke hulu. Contoh komunitas E-Commerce B2B di Web dapat dilihat di yahoo (http://b2b.yahoo.com) dan yang saya paling suka adalah di verticalnet (http://www.verticalnet.com). Pola verticalnet sangat menarik sekali di situ sangat eksplisit sekali pola komunitas mereka.
2.   LAYANAN JASA MELALUI INTERNET
Seiring dengan adanya kemajuan teknologi informasi, telekomunikasi dan media, tuntutan untuk kemudahan dalam melakukan transaksi keuangan dalam satu decade terakhir menunjukan adanya peningkatan yang sangat berarti. Hal ini dimungkinkan dengan adanya konvergensi teknologi Fixed dan Mobile yang memerlukan dukungan infrastruktur dan aplikasi serta manajemen yang cepat (Quick response), akurat (accuracy), handal (reliable) dan aman (secure).
Dalam penyediaan layanan solusi transaksi finansial, bisnis ini harus didukung oleh 5 kompetensi inti/dasar yang berbasis Infrastruktur jaringan yang selama ini disediakan oleh TELKOM Indonesia. Adapun infrastruktur tersebut ada 5 kompetensi inti yaitu :
Data Communication, Integrated Data Warehouse, Application, Transaction Switching dan Customer Premises Equipment. http://www.ebizzasia.com/0433-2006/focus,0433,06.htm Dengan mengkombinasikan kelima kompetensi tersebut, menjadikan layanan ini mampu untuk memiliki dan menyediakan Jasa Layanan dalam bentuk : Managed Security Solution khususnya untuk pengelolaan transaksi finansial. Data Communication/Networking Penyediaan infrastruktur yang memungkinkan terjadinya konektivitas dari semua pihak atau sistem yang terlibat dalam proses transaksi melalui teknologi komunikasi data mutakhir seperti internet, Frame Relay, VPN IP/MPLS, Wireless data dan teknologi lainnya. Hutapea (2003, P2). Internet Protocol Virtual Private Network ( IP VPN) dapat memberikan solusi bagi berbagai persoalan yang ada. Karena dengan adanya IP VPN, hubungan yang dilakukan antara kantor pusat dan cabang serta partner bisnis perusahaan lebih ekonomis.
Integrated Data Warehouse Penyediaan infrastruktur dan manajemen pengelolaan Data Warehouse yang menyimpanberbegai data yang diperlukan pada transaksi finansial dan sistem informasi perbankan.
Aplikasi Penyediaan berbagai aplikasi transaksional, pelaporan dan security yang mendukung layanan transaksi finansial serta layanan lainnya yang berhubungan dengan layanan transaksi finansial.
Transaction Switching Penyediaan infrastruktur dan manajemen pengelolaan serta pengaturan lalu lintas transaksi antar Host yang terlibat di dalamnya melalui teknologi Open Transaction Switch dan Messaging Hub dengan kemampuan Multi Platform dan Multi Format serta mampu menangani sampai dengan 200 tps dan scalable .
Customer Premises Equipment Adalah penyediaan perangkat Hardware di sisi Pelanggan ( Customer Premises ) yang diperlukan sebagai bagian layanan solusi transaksi financial.
B.    ELEMEN DAN SISTEM KOMPUTER
Seperti kita pahami bersama, sebuah mesin komputer tidak akan bisa bekerja dengan sendirinya, mesin tersebut bekerja merupakan akibat adanya suatu kesatuan sistem yang terdiri dari:


1. Brainware (manusia)
2. Software (perangkat lunak)
3. Hardware (perangkat keras)

Brainware

Istilah yang digunakan untuk manusia yang berhubungan dengan sistem tersebut. Manusia merupakan suatu elemen dari sistem komputer. Manusia adalah yang merancang bagaimana suatu mesin dapat bekerja sesuai dengan hasil yang diinginkannya.

Software

Merupakan data elektronik yang disimpan sedemikian rupa oleh komputer itu sendiri, data yang disimpan ini dapat berupa program atau instruksi yang akan dijalankan oleh perintah, maupun catatan-catatan yang diperlukan oleh komputer untuk menjalankan perintah yang dijalankannya.

Untuk mencapai keinginannya tersebut dirancanglah suatu susunan logika, logika yang disusun ini diolah melalui perangkat lunak, yang disebut juga dengan program beserta data-data yang diolahnya. Pengeloahan pada software ini melibatkan beberapa hal, diantaranya adalah sistem operasi, program, dan data. Software ini mengatur sedemikian rupa sehingga logika yang ada dapat dimengerti oleh mesin komputer.




Hardware

Dalam bahasa Indonesia disebut dengan perangkat keras. Merupakan perangkat yang dapat kita lihat dan dapat kita sentuh secara fisik, seperti perangkat perangkat masukan, perangkat pemroses, maupun perangkat keluaran.

Peralatan ini umumnya cukup canggih. Dia dapat bekerja berdasarkan perintah yang ada padanya, yang disebut juga dengan instruction set tadi. Dengan adanya perintah yang dimengerti oleh mesin tersebut, maka perintah tersebut melakukan berbagai aktifitas kepada mesin yang dimengerti oleh mesin tersebut sehingga mesin bisa bekerja berdasarkan susunan perintah yang didapatkan olehnya. Pada beberapa literatur, terdapat satu elemen lagi, yaitu instruction set, meskipun instruction set lebih cenderung kepada perangkat keras. Instruction set adalah perintah yang dimengerti oleh komputer mengikuti perintah standar yang ada pada lingkungan mesin tersebut.
C.    PENGELOMPOKAN  DAN KLASIFIKASI KOMPUTER
Komputer Berdasarkan Data yang Diolah

Komputer Analog

Komputer ini merupakan komputer yang digunakan untuk menerima sinyal analog, biasanya digunakan untuk melakukan pengecekan untuk data yang tidak berbentuk angka, karena data yang didapatkan adalah data yang bersifat gelombang. Komputer ini biasanya digunakan untuk mempresentasikan suatu keadaan. Sebagai contoh, komputer ini digunakan untuk melakukan pengecekan suhu, penghitung aliran BBM pada SPBU, mengukur kekuatan cahaya, dan lain-lain. Komputer ini banyak digunakan untuk kegiatan ilmiah.

Komputer Digital

Komputer ini merupakan komputer yang kebanyakan yang kita kenal. Data yang diterimanya adalah data yang sudah berupa data digital. Sedangkan fungsinya digunakan untuk mengolah data yang bersifat kuantitatif dalam bentuk angka, huruf, tanda baca dan lain-lain.

Komputer Hybrid

Merupakan komputer yang memiliki kemampuan dari komputer analog dan komputer digital. Komputer jenis ini diperuntukkan untuk pengolahan data yang sifatnya baik kuantitatif maupun kualitatif, dengan perkataan lain data kuantitatif yang diolah menghasilkan data kualitatifnya dan sebaliknya.

Komputer Berdasarkan Penggunaanya

Special Purpose Computer

Special purpose computer berarti komputer untuk keperluan khusus. Komputer ini dirancang hanya untuk menyelesaikan suatu masalah tertentu. Perangkat yang ada pada komputer ini, baik komponen input, output, pemroses serta softwarenya telah dirancang untuk keperluan tersebut. Biasanya software yang mengendalikan proses sudah berada langsung pada sistem. Contoh dari Special Purpose Computer ini adalah komputer yang digunakan untuk kasir pada supermarket.

General Purpose Computer

Merupakan komputer yang dibuat untuk keperluan secara umum, sehingga komputer tersebut dapat digunakan untuk mengerjakan berbagai macam pekerjaan sesuai dengan kemampuan dan usernya. Personal Computer merupakan salah satu contoh dari kategori ini.

Komputer Berdasarkan Skala Kemampuannya

Berikut ini kategori komputer yang dilihat berdasarkan kemampuannya untuk memproses, baik dalam melayani user, pemrosesan aplikasi, dan kemampuan untuk melaksanakan tugas dalam banyak hal sekaligus pada saat bersamaan.

Small Scale Computer

Komputer skala kecil, merupakan komputer yang memiliki kemampuan proses dalam jumlah kecil. Komputer yang termasuk ke dalam kategori ini adalah komputer desktop atau komputer pribadi yang umumnya digunakan oleh satu orang pada satu saat.

Medium Scale Computer

Komputer untuk skala menengah. Komputer yang termasuk ke dalam kategori ini adalah komputer mini, yang biasanya melayani penggunanya pada dumb terminal .


Large Scale Computer

Komputer untuk skala besar. Komputer yang termasuk ke dalam kategori ini adalah komputer mainframe. Pada mesin tersebut dapat diakses beramai-ramai, dan sudah dilengkapi dengan perangkat dan software yang lengkap. Penggunaannya pun adalah untuk pengolahan perhitungan dengan kemampuan yang cukup rumit untuk diselesaikan oleh komputer medium dan small.

Klasifikasi Komputer

Klasifikasi komputer terbagi atas enam, yaitu:

1. Microcontroller

Microcontroller memiliki semua peralatan pokoknya sebagai sebuah komputer dalam satu chip. Peralatan tersebut diantaranya adalah:
*
pemroses (processing)
*
Memori,
*
Input dan output
Kadangkala pada microcontroller ini beberapa chip digabungkan dalam satu papan rangkaian. Perangkat ini sangat ideal untuk mengerjakan sesuatu yang bersifat khusus, sehingga aplikasi yang diisikan ke dalam komputer ini adalah aplikasi yang bersifat dedicated. Jika dilihat dari harga, microcontroller ini harga umumnya lebih murah dibandingkan dengan komputer lainnya, karena perangkatnya relatif sederhana. Contoh alat ini diantaranya adalah komputer yang digunakan pada mobil untuk mengatur kestabilan mesin, alat untuk pengatur lampu lalu lintas.

2. Microcomputer

Komputer ini khususnya digunakan untuk single-user, biasa disebut juga dengan komputer desktop atau komputer pribadi (personal computer). Komputer ini sudah dirancang sedemikian rupa untuk mampu berinteraksi dengan penggunanya. Penggunaanya sangat populer pada penggunaan di rumah, atau untuk menjalankan aplikasi bisnis.

3. Engineering Workstation

Komputer ini lebih powerfull apabila dibandingkan dengan komputer pribadi, umumnya komputer ini digunakan untuk menjalankan aplikasi yang dipakai oleh para ahli teknik dalam melakukan perhitungan dan penyelesaian pekerjaannya. Aplikasi yang digunakan lebih cenderung kepada software yang banyak melakukan berbagai perhitungan, baik secara tiga dimensi, maupun secara matematika lainnya. Contoh aplikasi yang digunakan untuk komputer golongan ini adalah CAD (computer aided design) yang digunakan untuk melakukan perancangan gambar teknik.

4. Minicomputer

Komputer ini umumnya digunakan untuk banyak pemakai (multiuser) pada saat yang bersamaan, dan time shared. Time shared ini artinya memungkinkan komputer tersebut untuk digunakan oleh beberapa pemakai sekaligus secara bersama-sama, dan komputer akan membagi-bagi waktunya bergantian untuk masing-masing pemakai. Tentunya penggantian waktu layanan ini tidak terlalu terasa bagi pemakai, mengingat pembagian waktunya dihitung dalam waktu yang sangat sempit, atau dalam satuan perseribu detik, tergantung sistem yang digunakan.

Pelayanan pada penggunanya lebih dititikberatkan kepada proses, bukan terhadap interaksi pengguna komputer tersebut. Contoh komputer yang termasuk ke dalam golongan ini adalah IBM AS/400. Komputer ini lebih cenderung digunakan pada untuk suatu kelompok pengguna atau per departemen pada perusahaan besar.

5. Mainframe

Pada tahap awal mulainya era komputerisasi, mainframe merupakan satu-satunya komputer yang ada pada waktu itu. Mainframe ini dapat melayani ratusan penggunanya pada saat yang bersamaan. Komputer ini mirip dengan minicomputer namun lebih besar dan lebih mahal. Penggunaannya umumnya untuk pengolahan data dari suatu divisi atau perusahaan besar, yang membutuhkan pengolahan yang cukup berat.

6. Supercomputer

Komputer ini merupakan komputer yang powerfull yang ada. Aplikasi yang digunakan biasanya lebih cenderung untuk penelitian ilmiah. Komputer ini biasanya memiliki beberapa prosesor sekaligus untuk menjalankan tugasnya.





D.  IMPLEMENTASI LAYANAN TRANSAKSI FINANSIAL MASA DEPAN
Fokus bisnis Finnet adalah sebagai penyedia Layanan pengelolaan proses transaksi, khususnya transaksi keuangan. Atau biasa disebut sebagai Perusahaan Penyedia Layanan Transaksi Finansial. http://www.ebizzasia.com/0433-2006/focus,0433,06.htm
Perusahaan ini menawarkan layanan proses pembayaran secara terpadu dan terintegrasi untuk bisnis setiap customer, contohnya kartu kredit, kartu debit, dan proses transaksi keuangan lainnya. Finnet juga menyediakan layanan bagi semua segmen industri khususnya perbankan, institusi keuangan, retail, pemerintahan, restoran, hotel, layanan kirim-antar / delivery service, dan lain-lain. Selain menawarkan solusi proses pembayaran, layanan untuk outlet / merchant, penyediaan produk-produk yang berkualitas tinggi serta harga yang kompetitif, Finnet juga memberikan kepada setiap customer kemudahan dan kemanan proses pembayaran. Masalahnya, setiap kali perusahaan penyedia jasa akan men set-up sistem pembayaran dengan bank tertentu, yang pastinya akan memudahkan bagi pelanggan, maka setiap kali itu pula dia harus membangun hubungan komunikasi data langsung dengan bank. Padahal, bisa jadi suatu perusahaan bekerjasama dengan sejumlah bank yang berbeda-beda. Selain hal itu tidak efisien, investasi yang ditanamkan perusahaan pun cukup besar.

1.   VARIASI LAYANAN JASA
Dengan adanya lima kompetensi infrastruktur yang disediakan oleh TELKOM, dapat dijadikan modal dasar untuk membuat variasi layanan jasa transaksi financial di masa depan, diantaranya adalah:
a.         Pembayaran Online
1.   Delivery Channel Perbankan :
ATM, Phone Banking, Internet Banking, SMS Banking, POS EDC
Layanan solusi ini adalah penyediaan infrastruktur dan manajemen pengelolaan Delivery Channel dan diperuntukkan bagi pihak perbankan yang akan mengembangkan system pembayaran online melalui Delivery Channel seperti ATM, Internet Banking, SMS Banking, Phone Banking, POS EDC , dan lain-lain namun tidak menginginkan adanya investasi Delivery Channel tersebut. Dengan ini sangat dimungkinkan untuk penggunaan Delivery Channel secara bersama, sehingga akan didapatkan efisiensi bagi semua pihak yang memanfaatkannya, namun demikian pihak bank tetap dapat mengembangkan tingkat layanan yang maksimal kepada para nasabahnya.


2.   Host to Host Payment Service (H2H) :          
Layanan solusi ini diperuntukkan bagi perusahaan atau institusi sebagai penyedia layanan ( Service Provider sekaligus sebagai Biller ) yang memiliki keinginan untuk meningkatkan layanan dengan memudahkan para pelanggannya membayar tagihan atau kewajibannya secara online . Pembayaran secara online dapat dilakukan dengan bekerjasama dengan pihak Bank yang memiliki sistem pembayaran online . Dengan demikian pihak perusahaan atau institusi dapat memanfaatkan kelebihan bank tersebut yang memiliki sistem pembayaran seperti ATM, Internet Banking, Phone Banking, SMS Banking, Point of Sales EDC atau cara pembayaran lainnya yang dimiliki oleh Bank Dalam membangun konektifitas dengan Bank, pihak perusahaan atau institusi tidak memerlukan hubungan secara Host to Host kepada setiap Bank yang dikehendakinya satu persatu. Konektifitas cukup dilakukan dengan Transaction Gateway Finnet dan otomatis memungkinkan untuk dapat terkoneksi ke lebih dari 35 Bank. Manfaat yang dapat diterima oleh perusahaan atau institusi penyedia layanan adalah tidak memerlukan investasi untuk penyediaan infrastruktur pembayaran melalui pemanfaatan kelebihan Bank yang telah memiliki sistem pembayaran online .



3.         Micro Payment (E-Purse ) :
 Layanan Solusi Micro Payment adalah penyediaan infrastruktur dan manajemen micro payment yang diperuntukkan bagi perusahaan atau institusi yang mendapat lisensi untuk penyelenggaraan Micro Payment (Card Issuer) seperti Prepaid Card Multi Payment misalnya untuk pembayaran transportasi termasuk transportasi masal dalam kota, pembayaran tol, pompa bensin, belanja dan lain-lain.
Manfaat bagi perusahaan Card Issuer adalah tidak perlu melakukan investasi pembangunan infrastruktur dan memudahkan pelanggannya dalam melakukan pembayaran dengan lebih praktis karena satu kartu dapat digunakan untuk pembayaran multi layanan. Sedangkan bagi Bank Sentral dapat melakukan monitoring serta reporting.

b.   Transfer Dana
Layanan Settlement & Kliring :
Penyediaan layanan solusi berupa infrastruktur dan manajemen pengelolaan untuk penyelenggaraan Settlement dan Kliring oleh Bank Sentral atau oleh Pihak yang mendapatkan lisensi penyelenggaraan Settlement dan kliring dalam hal ini Finnet melaksanakan proses switching lalu lintas transaksi antar pihak yang terlibat dalam Financial Settlement dan Kliring. Manfaat bagi Bank Sentral Institusi Finansial penyelenggaraan Kliring adalah efisiensi jaringan dan aplikasi settlement dan kliring (Perbankan dan Credit Card ) dan bagi Bank Sentral sebagai pemegang otoritas moneter adalah dimungkinkan dilakukannya Real Time Monitoring Settlement dan Kliring Transaksi Finansial.

c.   Pertukaran Dokumen
1.         Jasa Layanan Pertukaran Dokumen Elektronis :
Menyelenggarakan layanan total solusi untuk proses Pertukaran Dokumen ( Document Exchange) Multi Format dan Multi Platform melalui infrastruktur Transaction Switching (Messaging Hub), misalnya dalam transaksi dokumen ekspor impor, kepabeanan, perpajakan dan lain-lain yang bersifat adanya interaksi dokumen. Transaksi dokumen ini dapat dikembangkan dengan transaksi pembayaran, sehingga proses menjadi lebih terpadu. Benefit bagi perusahaan atau institusi akan mendapatkan efisiensi infrastruktur dan aplikasi untuk proses transaksi dokumen dan pelaporan.
2.         E-Reporting :
Menyelenggarakan layanan total solusi untuk pelaporan secara elektronis baik Intra maupun Inter Institusi melalui Messaging Hub . Manfaat bagi perusahaan atau institusi adalah efisiensi dalam penyediaan aplikasi transaksi dan outsourcing security.




d.   Informasi & Aplikasi
1.         Integrated Data Warehouse System :
Menyelenggarakan layanan Integrated Data Warehouse yang berisi berbagai informasi untuk transaksi finansial yang dibutuhkan seperti Sistem Informasi Debitur Perbankan Sistem Informasi Debitur Kartu Kredit dan Sistem Informasi Debitur Leasing. Manfaat bagi perusahaan atau institusi adalah tersedianya berbagai informasi yang berhubungan dengan industri finansial secara terintegrasi.
2.         Core Banking :
Penyediaan Layanan aplikasi dan jaringan infrastruktur yang mengintegrasikan secara real-time sistem perbankan untuk keperluan kegiatan operasional sehari-hari, pengendalian manajemen dan informasi data terpusat. Ini merupakan suatu system customizable penuh yang dapat dengan mudah menyesuaikan semua gaya perbankan yang ada.
3.         Managed Security Service :
Layanan ini menyediakan infrastruktur dan manajemen pengelolaan keamanan ( security ) sistem transaksi finansial diperuntukkan bagi perusahaan atau institusi yang akan menerapkan sistem aplikasi keamanan, dalam hal ini perusahaan atau institusi yang melakukan outsourcing untuk monitoring dan pengendalian keamanan pada system transaksi keuangan yang terdiri dari solusi-solusi proaktif dan reaktif yang didesain khusus untuk meminimalisasi, mendeteksi serta mengindentifikasi adanya usaha-usaha ancaman dan gangguan pada sistem data dan informasi suatu perusahaan.
4.         Disaster Recovery System :
Finnet menyediakan layanan aplikasi dan solusi terintegrasi yang akan menyimpan dan menjaga semua sistemsoftware bisnis, data dan informasi-informasi berharga lainnya jika terjadi ancaman bahaya terhadap perusahaan, misalnya adanya bencana, kegiatan teror/bom, kebakaran, banjir / tsunami dan keadaan-keadaan genting lainnya. Konfigurasi FINNET Online Payment & Document Exchange.

E.        SOLUSI LAYANAN FINNET UNTUK KAWASAN INDUSTRI
Kawasan industri merupakan suatu kawasan dengan banyak transaksi yang
menjadikan suatu peluang penawaran layanan transaksi financial yang aman dan cepat serta akurat. Layanan jasa yang dapat ditawarkan antara lain adalah:
1.   Online Payment :
a.   B2B Payment (Online Payment dalam proses Supply Chain Management antara, manufactur, distributor dan supplier)
b.   B2G Payment (Online Payment dengan institusi pemerintah untuk pembayaran, perijinan, Bea & Cukai, PPNBM, Pajak, dan lain-lain)
2.   Document Exchange (Kepabeanan dan Perdagangan) :
a.   e-Reporting (TPS Online) adalah layanan pertukaran data secara online tempat penimbunan sementara dengan Bea & Cukai terkait document surat perintah pengeluaran barang (SPPB) / Persetujuan Export (PE).
b.   e-Exim Clearance (e-PIB, e-PEB, e-PPKT, e-PIBT) Proses persetujuan    document export dan import secara online antara exporter, importer, kantor pos dan jasa kurir dengan Bea & Cukai, instansi pengawasan / perijinan dan instansi perdagangan.
c.   e-TPB (BC23/BC30) Proses pelaporan data barang export dan import di kawasan berikat / kawasan industri secara online antar pengusaha di kawasan industri / kawasan berikat, pengelola kawasan industri dengan Bea & Cukai dan instansi pengasawan dan perijinan.
d.   e-Licensing Proses perijinan secara elektronis dari pengusaha ke instans pemerintah terkait proses kepabeanaan dan perda gangan.
e.         Tax integrasi dengan Sistem perpajakan secara elektronis.
f.    e-Reporting (Database dan laporan ke Departement Perindustrian) Pada layanan jasa transaksi finansialnya juga terdapat produk khusus yang dapat digunakan di kawasan berikat dan kawasan industri, yaitu: strihttp://www.finnetindonesia.com/content.php?fuseaction=home.indu
   e-Exim dan e-BondedZone
-           Modul Permohonan Impor Barang (PIB)
-           Modul BC23 (Bea & Cukai)
-           Modul Permohonan Ekspor Barang (PEB)
   e-Payment
-           Modul Bank
   e-Reporting (Transaction Processing System Online)
-     Melayani pertukaran data antara TPS (Transaction Processing System) dan   Bea & Cukai terkait Document SPPB/PE Manfaat dari produk tersebut di atas adalah: Untuk TPS (Transaction Processing System)
-     TPS (Transaction Processing System) tidak perlu mengembangkan aplikasi sendiri
-           Bebas biaya maintenance
-           Bisa mendapatkan akses informasi terbaru setiap saat
-     Tidak menginvestasikan peralatan untuk koneksi ke server user customs /   Bea Cukai kecuali modem
-     Meningkatkan kualitas pelayanan TPS (Transaction Processing System)
-           Menghilangkan antrian informasi arus barang
-     TPS (Transaction Processing System) dapat menjadi profit center  Untuk Trader (Pengusaha Eksport dan Import)
-           Menghilangkan antrian informasi arus barang
-     Mereduksi biaya yang timbul akibat proses arus barang Fitur yang disediakan antara lain:
1.   Pengiriman SPPB/PE secara digital ke TPS (Transaction Processing System)
2.   Pengiriman status digital SPPB/PE ke Custom/Bea Cukai Document Repository. Pencatatan transaksi dan pelaporan perpindahan container / antar TPS (Transaction Processing System) Real-Time Online Satu TPS (Transaction Processing System) dapat digunakan untuk multi user Internet Based.
F.   SIKLUS PENGOLAHAN DATA

Sistem komputer memiliki siklus pengolahan yang pasti. Siklus pengolahan itu sendiri mengacu kepada makna dari arti komputer itu sendiri. Ada tiga pokok dalam siklus pengolahan data dengan menggunakan komputer tersebut, yaitu input, proses, dan output. Sedangkan untuk proses sendiri, pemroses dibantu oleh beberapa bagian lain, yaitu program serta penyimpan (storage). Input

Merupakan aktifitas pemberian data kepada komputer, dimana data tersebut merupakan masukan bagi komputer. Agar data dapat diterima oleh komputer dengan baik, komputer memiliki peralatan yang berfungsi untuk hal ini, yang disebut dengan input device .

Jika dianalogikan dengan manusia, manusia juga memiliki input device ini, diantaranya adalah mata, telinga, syaraf-syaraf, dan lain-lain. Masing-masing input device tentu berfungsi spesifik terhadap bagaimana informasi tersebut dapat diterima oleh manusia. Misalnya mata, mata digunakan sebagai input defice untuk melihat, lalu data hasil penglihatan tersebut dikirimkan ke otak untuk diproses lebih lanjut, diabaikan atau informasinya disimpan di dalam ingatan.

Pada komputer, input device ini juga bermacam-macam, tergantung bagaimana proses input tersebut dilaksanakan. Bermacam-macam input device yang digunakan oleh komputer, contohnya adalah keyboard untuk mengetikkan informasi, pembaca kode batang pada transaksi di supermarket, kamera untuk menangkap gambar, dan lain sebagainya. Masukan yang didapatkan oleh input device tersebut informasinya dikirimkan ke pemroses (otaknya komputer) untuk diproses lebih lanjut, diabaikan atau informasi tersebut disimpan dalam media penyimpanan.

Proses

Setiap masukan yang disampaikan kepada komputer akan masuk ke pemroses, pemroses ini dikenal juga dengan nama processor . Pemroses ini bisa disebut dengan otaknya komputer. Pemroses ini akan menentukan akan diapakan informasi yang masuk tersebut. Jika diolah lebih lanjut, maka data tersebut diolah sesuai dengan ketentuan yang telah disusun sedemikian kedalam otak komputer. Ketentuan yang telah disusun ini adalah instruction set. Instruction set ini merupakan format baku perintah yang dapat dilaksanakan oleh pemroses. Pemroses memiliki hubungan dengan media input, program, storage serta media output. Masing-masing akan dikontak oleh pemroses sesuai dengan tugasnya masing-masing.

Pemroses ini hanya berfungsi untuk menjalankan perintah yang diterimanya dari program. Tindak lanjut dari masing-masing perintah, katakanlah menampilkan data terebut ke monitor atau ke printer, maka pemroses akan mengirimkan lagi hasil olahannya ke media yang dituju. Dengan mengirimkan data ke media yang dituju, maka berarti pemroses menyerahkan tugasnya kepada media tersebut sambil mengirimkan data-data yang diperlukan oleh media yang dituju serta instruksi yang diminta untuk dilaksanakan oleh media yang dituju itu tadi.

Bus

Bus merupakan jalur penghubung antar alat pada komputer yang digunakan sebagai media dalam proses melewatkan data pada suatu proses. Bus ini bisa dianggap sebagai sebuah pipa, dimana pipa atau saluran tersebut digunakan untuk mengirimkan dan menerima informasi antar alat yang dihubungkannya. Pada sistem komputer, bus ini termasuk perangkat internal, kecepatan pengiriman informasi melalui bus ini dilakukan dengan kecepatan tinggi.

Program

Program merupakan kumpulan instruction set yang akan dijalankan oleh pemroses, yaitu berupa software. Bagaimana sebuah sistem komputer berpikir diatur oleh program ini. Program inilah yang mengendalikan semua aktifitas yang ada pada pemroses. Program berisi konstruksi logika yang dibuat oleh manusia, dan sudah diterjemahkan ke dalam bahasa mesin sesuai dengan format yang ada pada instruction set.

Storage

Dalam menjalankan proses, selain proses diatur oleh program, pemroses juga memiliki akses ke media penyimpan yang disebut dengan storage. Storage ini berfungsi untuk menyimpan berbagai informasi yang dibutuhkan untuk menjalankan fungsi pemroses, baik untuk penyimpan sementara maupun untuk jangka panjang. Pemroses melakukan tugasnya sesuai dengan kendali yang ada pada program. Proses untuk mengambil data atau menyimpan data pada storage ini dilaksanakan oleh pemroses sesuai dengan perintah yang diterima pemroses dari program yang sedang ia jalankan.

Output

Merupakan aktifitas menerima data dari hasil pengolahan pada bagian pemroses. Jika terdapat data pada aktifitas output ini, berarti pemroses menyerakan tugas selanjutnya kepada bagian ini. Tentu saja pada bagian ini diperlukan juga peralatan yang bekerja, dimana peralatan terebut disebut dengan output device. Jika kita kembali ke analogi manusia, output device ini contohnya adalah tangan, dimana tangan berfungsi untuk menuliskan informasi yang diminta oleh otak. Pada komputer contoh output device ini adalah printer (pencetak). Ketika data output dari pemroses diterimanya maka printer akan melaksanakan tugas yang diterima dari pemroses tadi.






H.        KESIMPULAN
1.   Pemanfaatan teknologi informasi dan komunikasi merupakan perwujudan pencapaian akses global dalam kecepatan perolehan informasi dalam jangkauan yang lebih luas dan terintegrasi.
2.   Peningkatan aktivitas pelayanan kepada pelanggan semakin kompleks dalam hal kecepatan, keamanan, keakuratan dan jaminan hukum.
3.   Komitmen yang jelas dalam pelaksanaan pelayanan jasa transaksi finansial menjadi kunci utama untuk menjalin kerjasama dan kepercayaan pelanggan.



I.          SARAN
1.   Fitur-fitur yang dibuat harus user-friendly agar memudahkan para pelanggan dalam melakukan transaksi finansial nya, juga mengurangi kesalahan dalam bertransaksi melalui jasa elektronik.
2.   Infrastruktur yang disediakan melalui kerjasama dengan TELKOM harus dilakukan pengukuran agar komitmen Integrated Data Warehouse menjadi sempurna untuk implementasi layanan jasa transaksi finansial ini.



J.         IMPLIKASI
1.   Penyedia layanan jasa finansial harus memperhitungkan pelanggan yang kurang menguasai komputer atau bahkan buta komputer, sehingga solusi yang ditawarkan ditakutkan akan menjadi tidak berguna atau bahkan sia-sia. Juga fitur yang telah dibuatkan sangat user-friendly tidak membantu untuk kinerja sistem sekalipun.
2.   Penyedia infrastruktur utama harus dapat mendukung seluruh fasilitas yang dapat ditawarkan kepada pelanggan dalam hal kecepatan, keamanan dan jaminan hukum.

   


DAFTAR REFERENSI

http://www.inawater.com/news/wmprint.php?ArtID=507
http://onno.vlsm.org/v09/onno-ind-1/application/e-commerce/dimana-contoh-e-commerceb2b-
di-internet-07-2000.rtf
http://www.ebizzasia.com/0433-2006/focus,0433,06.htm
http://b2b.yahoo.com
http://www.verticalnet.com
http://www.finnet-indonesia.com/content.php?fuseaction=home.industri
Hutapea, Tommy P.M. (2003). Artikel Populer Ilmukomputer.com

Bagikan :
+
Previous
Next Post »
0 Komentar untuk "CONTOH MAKALAH TEKNOLOGI TEKNOLOGI INFORMASI "

 
Template By Kunci Dunia
Back To Top